Menjadi Trainer

2 Komentar

Menjadi trainer (training motivasi) itu gampang-gampang susah. Gampangnya di bagian bicaranya, yakni kita tinggal ngomong aja materi yang ingin disampaikan, dengan gaya khas masing-masing dari pembicara.

Sementara itu, bagian yang sulitnya adalah si trainer memiliki tanggung jawab moral, yakni hal-hal yang dikatakan haruslah bersesuaian dengan perilaku si pembicara.

Integritas.

Okay, beberapa hari lagi saya akan melakukan sebuah kegiatan yang belum pernah saya lakukan seumur hidup saya, melatih sekitar 50 orang mahasiswa baru, selama sekitar empat jam.

empat jam!!! iya, berarti berdiri dan berbicara selama hampir empat jam!!!

Kalau hanya berbicara selama empat jam, mungkin itu bukan hal yang terlalu sulit, karena saya dan kawan-kawan trainer lain telah dilatih untuk itu. Hanya saja, saya tidak sanggup untuk membentuk satu hal : integritas yang dipaksakan.

Saya bukan tipikal orang yang teratur, ataupun taat asas. Tapi saya diminta untuk menyampaikan keteraturan dan berbagai macam pemahaman tentang mahasiswa yang ideal. Haha, sangatlah bertentangan. Mosok’ mahasiswa bengal diminta untuk membentuk mahasiswa ideal.

Di satu sisi saya ingin membuat mahasiswa baru ini menjadi seorang yang ideal, ya biar ada sosok yang bisa memperbaiki negeri ini lah. Namun, di sisi lain, saya tidak ingin memberi pelatihan yang isinya bacot doang. Saya akan menjadi si bengal yang menginspirasi.

Hanya satu misi saya di training yang akan saya berikan : YOU GOT TO FIND WHAT YOU LOVE. Jangan seperti saya, yang di usia ke-19 ini belum menemukan apa yang dicintai.

Setelah menemukan kecintaan itu, terserah bagi mahasiswa baru itu untuk menjadi bengal, atau akhirnya melakukan hal yang mereka cintai untuk mengubah dunia.

Sampai bertemu dua hari lagi, adik-adik !!!

Iklan

[Menantang] Matematika yang lebih sulit

3 Komentar

Mathematics is the heart of engineering

Masa-masa liburan lebaran kemarin lebih banyak saya gunakan untuk belajar, dengan harapan saya dapat lebih memahami konsep-konsep yang saya lewatkan di kelas karena tidur. Alih-alih lebih jago, saya malah mengalami kesulitan yang cukup mengganggu, terutama di kuliah Rangkaian Listrik (RL) yang banyak persamaan matematikanya. Hmm,, kenapa ya? Biasanya kalau di urusan matematika saya tidak terlalu kesulitan. Apakah tingkat kesulitannya yang semakin tinggi, atau otak saya yang jarang dipakai (tidur di kelas)?

Iseng-iseng browsing, saya mendapatkan informasi kalau ternyata memang kuliah Rangkaian Listrik cukup sulit, terbukti dengan jumlah mahasiswa yang lulus biasanya sekitar 50% dari jumlah total mahasiswa. Buset dah, malah ada yang ngulang mata kuliahnya sampai 4-5 kali baru lulus. Serem juga, hiii…

Mencoba berpikir positif, dengan menganggap dosen sebagai penyebab hancurnya nilai mahasiswa, saya mendapatkan fakta bahwa nilai mahasiswa di kuliah RL hancur semua!!! Siapapun dosennya, hancur nilainya. Namun, setelah melihat sekilas, ternyata di antara nilai-nilai yang hancur, terdapat juga mahasiswa yang mendapatkan nilai A. Ini membuktikan satu hal : Rangkaian Listrik gak susah.

Kalau tingkat kesulitannya tidak terlalu tinggi, berarti tinggal satu alasan mengapa nilai mata kuliah RL hancur semua, yakni : malas!

Saya telusuri jalur hidup saya di masa silam, saya mendapati diri saya sebagai orang yang malas (haha). Pada pelajaran eksak, saya hanya mengandalkan kecerdasan dan intuisi untuk memilih satu jawaban dari pilihan ganda yang ada. Sementara pada pelajaran non-eksak, kerjaan saya nyontek, nyalin, kerjasama, atau apapun namanya lah. Yang penting dapat jawaban. Pada masa tersebut, kemalasan itu masih dapat membawa saya ke jenjang kuliah.

Nah, masalahnya muncul ketika saya kuliah, terutama di masa-masa sekarang, pada tingkat kedua, pada saat berbagai mata kuliah yang sudah pernah dipelajari muncul dengan tuntutan yang berbeda. Tuntutan tersebut adalah kemampuan dasar yang sebelumnya saya abaikan, karena kemalasan saya. Jadi, rasanya seperti seluruh kemalasan yang telah kita lakukan seumur kita diakumulasikan ke satu titik di masa kini, hihi..

Konsekuensinya, saya harus belajar mundur dan mengulang berbagai pelajaran yang sebenarnya mudah, namun banyak, sehingga banyak menyita waktu yang harusnya saya gunakan untuk hal yang lain. Namun, ada untungnya juga sih (there’s always a silver lining in every cloud, right?),, saya menyadari kemalasan saya pada saat saya belum mengenal persamaan Maxwell ataupun Schrödinger.

Masa-masa sekarang, matematika yang saya lawan jauh lebih sulit, bukan karena materinya semakin sulit, tapi karena semakin banyak. Jadi, kalau saya pikir kemalasan mahasiswa juga disebabkan oleh sistem pendidikan kita (bukannya menyalahkan, namun harus ada perbaikan kan?).

Kalau saya bandingkan pendidikan SD Indonesia dengan pendidikan SD perancis, ada hal yang cukup menarik, yakni lulusan SD Indonesia lebih ‘pintar’ daripada lulusan SD perancis. Kalau di sana, lulusan SD hanya bisa melakukan operasi matematika : tambah, kurang, kali, bagi. Kontras dengan lulusan sini yang udah bisa KPK, FPB, luas itu, luas ini, dll.

Saya pikir tidak ada masalah kalau siswa benar-benar paham apa yang mereka pelajari, namun masalahnya adalah pendidikan kita (*opini pribadi) mencoba berbagai hal terlalu cepat, yang berujung ke budaya serba instan. Pendidikan berpengaruh pada karakter, ya kan? Sehingga jangan heran mengapa budaya ‘kita’ serba instan. Saya pikir harus ada perubahan yang sangat mendasar pada sistem pendidikan (bukan dengan ganti kurikulum saja), tapi juga pengajar, fasilitas, dll. dll. dll.

*sori jadi pengkritik tanpa solusi.

Aduh, kok malah jadi ngeblog, bukannya belajar???

Bentar, ah masa belajar terus sih?

Yaudah, beres ngeblog belajar yah!

Bentar,, tidur dulu ah..

Kenapa EL (Elektro)?

5 Komentar

“ Pilih EL saja, hihihi… Kabur, “

Irvan 132, my friend in blogosphere

Pada awalnya, seperti anak-anak pada umumnya, saya yang berumur 15 tahun (Masih SMA) menganggap programmer sebagai profesi yang keren (kamu juga?). Bisa bekerja freelance, bisa berkeliaran bebas seperti kuda liar [weleh…]. Plus, dunia IT merupakan dunia yang sangat-sangat menarik karena perkembangan yang terjadi di dunia ini sangatlah pesat.

Sampai akhirnya pada akhir kelas 3 SMA, saya melihat dunia informatika yang sebenarnya : algoritma, coding, math, logic. Itulah “jeroan-nya” programmer. Merasa tidak tega pada otak cocok dengan hal tersebut, akhirnya saya hunting jurusan lain yang akan saya masuki.

Sempat bingung antara teknik industri dengan teknik elektro, akhirnya saya memutuskan untuk memilih STEI, karena ada teknik elektronya. Nah di sini masalah kembali muncul ketika saya kuliah di STEI, ternyata …

Jeroannya EL (elektro) juga sama aja!!! Cacing integral, bilangan complex, persamaan diferensial, membuat saya merasa bahwa dunia IF (informatika) lebih ringan. Akhirnya saya membayangkan jika saya masuk ke jurusan tertentu.

Kayaknya kalau masuk IF jadi:

Ngerjain tugas sampai malem

Kurang tidur

Hidup untuk tugas dan tidur

Kalau masuk EL, saya akan bernasib seperti orang-orang berikut :

tidur

Tidur di kelas

Kebanyakan tidur

Hidup untuk tidur dan tidur

Bukan, bukan, itu sih bayangan si pemalas, tentunya saya membayangkan bidang apa yang akan saya tekuni kalau masuk jurusan tertentu. Keunggulan, serta kekurangan masing-masing jurusan. Hasil dari pertapaan saya menghasilkan bahwa elektro lebih baik (bagi saya), kenapa?

1. Hampir semua energi dikonversi menjadi listrik, karena listrik mudah digunakan dan ditransmisikan

Dengan demikian, tentunya semua orang membutuhkan listrik, dan saya pun jadi dibutuhkan (hehe)

2. Indonesia krisis listrik

Meskipun belum terbayang akan membantu negeri ini dengan jalan apa, saya pikir saya dapat membantu negeri ini dengan masuk jurusan ini (halah gombal)

3. Banyak Cabangnya!

Tidak seperti di Informatika yang tidak mempunyai cabang ilmu, teknik elektro punya enam sub-jurusan, yakni power engineering, telecommunication engineering, biomedical engineering, computer engineering, control engineering ( teknik kendali ?), dan teknik elektro (aneh juga ya, teknik elektro dalam teknik elektro).

4. EL udah banyak yang sukses

Cari aja deh, banyak sih lulusan EL yang udah jadi direktur macem-macem perusahaan, tapi saya pikir ini hanya karena usia EL yang udah tua, sementara IF baru aja ultah yang ke 25

5. “Anak EL bisa belajar IF, IF belum tentu bisa belajar EL”. Kata orang

“Sok tau kamu, belajar aja belum.” Kata saya.

6. Anak IF antisosial

“Awas lo ngatain kakak gue antisosial.” Kata saya.

Pagi hari bersama Pak Sarwono Hadi,,

6 Komentar

Thanks Goodness!! Itu yang saya pikir ketika melihat dosen kimia saya sewaktu semester pertama, Pak Sarwono Hadi, kembali mengajar di kelas saya semester ini.

Kenapa? Bukan karena kebiasaan saya titip absen yah…

Tetapi karena beliau tidak mengajar [atau hanya sedikit] kimia!!! Itu yang saya suka! Dari beliau saya belajar tentang banyak filosof-filosofi hidup, yang meskipun sepele, tetapi benar-benar merupakan hal yang fundamental di kehidupan kita.

Mulai dari diagram maxwell, bulu babi, pramuka, etos kerja, ospek, dan lain-lain..

Tetapi fokus saya sekarang, adalah pada pagi hari di hari jumat. Pagi itu berbeda, karena kami berada pada kelas yang agak berbeda dibandingkan kelas yang biasa kami tempati. Kelas itu panjang, ke arah belakang. Nah,, karena situasi mendukung, banyak mahasiswa yang tidur di bagian belakang kelas [termasuk saya sudah mengantuk, haha]

Sampai Pak Sarwono mengatakan, “Ya, bapak akan bertanya pada mahasiswa yang tidur”

Sebelum itu, Pak Sarwono mengeluarkan pertanyaan yang terdiri dari dua jawaban, tentang kimia, tentunya. Begini aturannya, dua orang akan diberi pertanyaan, satu orang yang melek, sementara satu orang lagi adalah orang yang baru dibangunkan dari tidur. Wah, kalau yang bener yang tidur saya bakal langsung joget nih di depan kelas, pikir saya.

Orang yang ‘melek’ menjawab A, sementara orang yang tidur menjawab B.

Pak Sarwono : “Yak, jawaban yang benar adalah A!”

Yah, kagak jadi joget nih,, haha..

Ternyata ada juga gunanya bangun, kalau yang bener yang tidur, bisa pecah kepala, ternyata kuliah tidak selamanya merusak,, hahaha…