Sial, akhirnya saya kena juga! Malu Euy!

2 Komentar

duh, ternyata bahaya juga jadi orang yang jahil ya? Kalau saya mencoba flashback tentang usilan-usilan yang telah saya lakukan,

hmm, ini salah satunya, yah tidak begitu merugikan sih, tapi cukup untuk ngebuat orang sampai panik, haha… duh kelepasan .

sampai akhirnya saya memutuskan untuk bolos kuliah lagi nitip absen ke teman, nah di sini salahnya, saya bilang kalau ada kuis, sms aja…

ketika sedang asyik-asyik bercengkrama ngobrol, tiba-tiba muncul sms :

Les, ada Kuis !!!

Meyakinkan banget nih sms, apalagi orang yang saya titipi absen itu orang yang belum pernah jarang saya jahili. Langsung aja tuh saya lari, yah sekitar 300 meter mungkin, naik tangga ke lantai empat, mengetuk pintu dan,

sial, di dalam kelas ternyata tidak ada kuis! Hmmph! Ya udah, setelah itu saya langsung keluar, beli minum [capek bo!], masuk lagi, tidur deh[tuh kan percuma juga kuliah],…

jadi, lesson tentang menjahili : Siap-Siap mendapatkan karma tak terduga, haha…

Iklan

[Akhirnya] Bolos Lagi!!!

8 Komentar

Senang? Sedih ? Gembira ? Entahlah… Yang Pasti : Akhirnya saya bolos lagi!
Duh, jangan ditiru yah, baik bagi yang masih jadi pelajar maupun yang udah kerja…
Kenapa ya bolos?
Menurut pengalaman saya sendiri, ada beberapa alasan bolos:

1. Gak suka pelajaran, pengajar, atau situasi kelas

2. Bosen euy, bosen…

3. Gangguan alam [perut, ajakan teman]

Dulu, waktu SMA udah saya kuatkan niat, untuk gak bolos-bolosan lagi pas kuliah.. Nyatanya? Bolos lagi. Kayaknya saya kudu recode DNA ala Mas Rhenald Khasali..

Sebelnya, ternyata nyari tempat ‘tongkrongan tukang bolos’ susah deh.. Kalau waktu sekolah dulu sih tempatnya gak terlalu banyak. Sekarang? Ngajak temen mau bolos aja susahnya minta ampun. O iyah, jadi inget ceritanya Pak Budi Rahardjo..

Alkisah ada seorang dosen yang ‘gendeng’, tapi jenius. Suatu waktu ia mendapat tawaran untuk belajar di berbagai tempat, namun ia memilih brazil sebagai tempatnya mengajar. Kenapa? Karena ia ingin belajar kendang-kendangan dan musik brazil [gendeng banget kan].. Sampai akhirnya pada akhir tahun ia mengajar,
beliau mengatakan “Saya tidak pernah melihat pendidikan sebobrok ini dalam hidup saya sebelumnya!!!

“Namun, saya bangga ternyata ada juga mahasiswa yang mendapatkan nilai A pada pelajaran saya”

langsung tiba-tiba ada yang tunjuk tangan,

“Yang dapat nilai A itu saya Pak!!!”

“Wah, coba bagi-bagi rahasia, bagaimana cara kamu belajar”

Saya tidak pernah ikut kuliah Bapak!

Lha, jadi kuliah itu membantu atau merusak tidak??

*walau bagaimanapun saya terpaksa harus tetep masuk, soalnya ada peraturan 80% kehadiran, kalau enggak terpenuhi, gak bisa ikut ujian..

Dipercaya, Atau Kacung?!?

5 Komentar

Rasanya beban-beban hidup saya jadi mahasiswa sangat berat. Hal-hal yang dulu saya lakukan tanpa mengeluh, sekarang terasa berat :

“Leeees!!! Angkat Jemurannya!”

“Leeees!!!, Ambilin flash disk!”

“Les, beliin xxx !”

Berat? Marah? Enggak sama sekali. Tapi kenapa ya saya seperti merasa disuruh-suruh terus. Atau Ego saya yang semakin tinggi? Sifat saya yang gak mau mengecewakan orang kadang-kadang bikin gila! [ Note : Saya bukan kaum tertindas hehe 🙂 ]..

Entah ini kepercayaan ataupun kemalasan orang lain, biarlah.. Sabar, kan puasa, tul kan??