Telkomsel visit part II

Tinggalkan komentar

Duh, gak kerasa ya tulisan di atmopawiro’s blog bawaannya serius mulu akhir-akhir ini, sampe ada yang komentar, “ les, tulisan lo jadi agak berbobot sekarang yak.”

Oh man… agak?… cuman agak??? ITU UDAH PALING SERIUS NULISNYA WOY!

Ya udah lah ya, sekarang waktunya cerita yang ringan-ringan (ya ya ya, udah banyak cerita ringan yang jadi sampah di sini, silakan protes terus). Kisah ini dimulai ketika saya kehilangan simcard bernomor 08522xxxxxxx untuk yang kedua kalinya. Teringat kesan pertama kehilangan simcard yang sangat-sangat menyenangkan, tentunya dengan senang hati dan penuh semangat kali ini saya kembali menjambangi sentra telkomsel di Jalan Banda, Bandung.

Dengan niat utama untuk menjajal mba-mba telkomsel yang cantik-cantik dan modus operandi mengganti simcard, saya dengan penuh hasrat kembali ke gedung surga tersebut (puasa gak sih woy? Iya, iya puasa. Tapi mau gimana lagi dong, apa salah mba-mbanya dilahirin cakep?).

Memasuki ruangan yang dimaksud, saya teringat salam ramah mas-masnya, dan ternyata benar! Mas-masnya masih ramah (naik gaji kali yak), dan saya ingat orang kedua yang dulu membantu saya adalah seorang wanita cantik,, nah… ternyata sekarang malah dapet mas-mas lagi -_-… ya sudah lah, yang penting dibantu, ntar kan bisa lirik-lirik cewek. (inget… puasa.. puasa.. puasa mas…)

Begitu duduk, dan berusaha melirik-lirik… hmm, kok kayak ada nuansa yang beda ya??? Mencoba mengingat kesan pertama ke tempat itu, saya lupa. Bahkan saya sendiri lupa kenapa saya duduk. Bingung mau ngapain, akhirnya malah bengong kayak orang bego ( mati gaya karena hilang HP ).

Sampai akhirnya saya tersadarkan !!! Melihat sekeliling, saya bertanya-tanya : mana cewek-cewek cakepnya??? Kok semua cewek-ceweknya dikerudung… (wah parah yak, orang pake kerudung kok diprotes).. o iya, akhirnya saya mengambil deduksi bahwa dalam rangka bulan ramadhan, maka pegawai telkomsel yang bertugas di sana memakai pakaian bertemakan ramadhan T_T… (oi, masih puasa gak sih?)

Singkat kata, pengalaman yang kedua kalinya saya alami cukup bertolak belakang dengan pengalaman pertama kehilangan simcard. Pengalaman kedua tidak menyediakan cewek hot dan soft drink… hiks (puasa mas?)

Dengan sangat terpaksa, saya ucapkan : Terima kasih telkomsel atas apresiasinya terhadap kaum muslim dengan tidak membiarkan soft drink dan cewek-cewek cakep telkomsel berkeliaran di sembarang waktu & tempat.

Iklan

Memori sebuah setrika,, *ngakak*

9 Komentar

Sewaktu saya SMP dulu, saya punya teman yang biasa menemani saya pulang. Haha, kalau inget temen yang satu ini, saya ingat setrika. Kenapa? Makanya baca aja, hihi. Tapi teman saya ini Cowok loh! bukan cewek. Sebut saja teman saya ini Don. Karena rumah kami cukup berdekatan, kami biasa pulang bareng.

Nah, ada kejadian yang belum tidak bisa saya lupakan sampai sekarang. Insiden berdarah ini terjadi di angkot. Waktu itu, hanya ada tiga orang di angkot. Saya, Don, dan seorang cewek sma, dari SMA di daerah Belitung.

Waktu itu, angkot sudah sampai daerah tujuan. Nah, berhubung si cewek paling deket sama pintu keluar, yang cewek keluar duluan. Nah, kalau mau keluar angkot kan, nungging dulu. Don berada di belakang si cewek, saya di belakang Don, namun saya masih setengah berdiri.

Di sini cerita dimulai, angkot tiba-tiba bergerak maju sedikit, lalu direm. [kagak tau juga nih, kayaknya supirnya pengen ngisengin ato emang udah ngelindur]

Nah, berdasarkan prinsip keseimbangan benda tegar, benda akan berusaha untuk mencapai kesetimbangan. Dalam hal ini kita tinjau sistem angkot yang tiba-tiba maju, lalu direm. Untuk mempertahankan titik berat, maka benda yang ada di dalam akan mendapatkan gaya. Dalam kasus ini Saya, Don, dan si cewek.

Si cewek masih bisa pegangan ke pintu. Saya? Masih setengah berdiri, jadi masih bisa pegangan. Nah, si Don nih yang hoki apes. Don jatuh, mana badannya gede pula kayak jerapah [saya waktu itu masih mini, hihi]. Kalau orang jatuh sih biasa. Lha, ini? Jerapah jatuh!

Kontan saya ngakak. Di sini bagian anehnya, si Don diem aja, ya udah deh saya tanya ke dia, “Gak papa Don?”

Eh, si Don malah diem aja. Ya udah, saya juga jadi diem, kami turun, bayar angkot, lalu saya bertanya ke Don,

“Don, mau naik andong?” [delman, gerobak ditarik kuda, masa gak tau seh]

“Males jalan kagak?” [kalau jalan mungkin bisa sepuluh menit, kalau naik andong asik, hihi]

Si Don masih diem juga. Hiih, ni anak maunya apa sih. Saya bilang padanya kalau kita jalan saja kalau gitu. Nah, waktu saya liat ke andong, ternyata ada si cewek, lagi ngeliatin kami dengan tatapan serius, saya bilang ke Don,

“Don, tu cewek yang tadi di angkot ngeliatin kita.. serem euy” [ceweknya sih putih, ya lumayan cantik, plus pinter, hehe anak belitung gitu…]

Akhirnya si Don ngomong juga,

“Itu tadi, waktu saya jatuh tadi, tangan saya ngelus pantatnya cewek itu..”

“Haaah???? Kaya gimana??”

“Kayak setrika,, tau kan?? Makanya jangan naik andong dulu, jalan aja”

“Dari atas ke bawah?? Wakakaka *ngakak abis* Ya udah jalan dulu deh, serem lagian tuh cewek”

Akhirnya, sejak kejadian itu, kami membudayakan jalan sehat setiap pulang,, haha,, bukan karena apa-apa, tapi takut kalau ketemu cewek itu lagi..