Memori sebuah setrika,, *ngakak*

9 Komentar

Sewaktu saya SMP dulu, saya punya teman yang biasa menemani saya pulang. Haha, kalau inget temen yang satu ini, saya ingat setrika. Kenapa? Makanya baca aja, hihi. Tapi teman saya ini Cowok loh! bukan cewek. Sebut saja teman saya ini Don. Karena rumah kami cukup berdekatan, kami biasa pulang bareng.

Nah, ada kejadian yang belum tidak bisa saya lupakan sampai sekarang. Insiden berdarah ini terjadi di angkot. Waktu itu, hanya ada tiga orang di angkot. Saya, Don, dan seorang cewek sma, dari SMA di daerah Belitung.

Waktu itu, angkot sudah sampai daerah tujuan. Nah, berhubung si cewek paling deket sama pintu keluar, yang cewek keluar duluan. Nah, kalau mau keluar angkot kan, nungging dulu. Don berada di belakang si cewek, saya di belakang Don, namun saya masih setengah berdiri.

Di sini cerita dimulai, angkot tiba-tiba bergerak maju sedikit, lalu direm. [kagak tau juga nih, kayaknya supirnya pengen ngisengin ato emang udah ngelindur]

Nah, berdasarkan prinsip keseimbangan benda tegar, benda akan berusaha untuk mencapai kesetimbangan. Dalam hal ini kita tinjau sistem angkot yang tiba-tiba maju, lalu direm. Untuk mempertahankan titik berat, maka benda yang ada di dalam akan mendapatkan gaya. Dalam kasus ini Saya, Don, dan si cewek.

Si cewek masih bisa pegangan ke pintu. Saya? Masih setengah berdiri, jadi masih bisa pegangan. Nah, si Don nih yang hoki apes. Don jatuh, mana badannya gede pula kayak jerapah [saya waktu itu masih mini, hihi]. Kalau orang jatuh sih biasa. Lha, ini? Jerapah jatuh!

Kontan saya ngakak. Di sini bagian anehnya, si Don diem aja, ya udah deh saya tanya ke dia, “Gak papa Don?”

Eh, si Don malah diem aja. Ya udah, saya juga jadi diem, kami turun, bayar angkot, lalu saya bertanya ke Don,

“Don, mau naik andong?” [delman, gerobak ditarik kuda, masa gak tau seh]

“Males jalan kagak?” [kalau jalan mungkin bisa sepuluh menit, kalau naik andong asik, hihi]

Si Don masih diem juga. Hiih, ni anak maunya apa sih. Saya bilang padanya kalau kita jalan saja kalau gitu. Nah, waktu saya liat ke andong, ternyata ada si cewek, lagi ngeliatin kami dengan tatapan serius, saya bilang ke Don,

“Don, tu cewek yang tadi di angkot ngeliatin kita.. serem euy” [ceweknya sih putih, ya lumayan cantik, plus pinter, hehe anak belitung gitu…]

Akhirnya si Don ngomong juga,

“Itu tadi, waktu saya jatuh tadi, tangan saya ngelus pantatnya cewek itu..”

“Haaah???? Kaya gimana??”

“Kayak setrika,, tau kan?? Makanya jangan naik andong dulu, jalan aja”

“Dari atas ke bawah?? Wakakaka *ngakak abis* Ya udah jalan dulu deh, serem lagian tuh cewek”

Akhirnya, sejak kejadian itu, kami membudayakan jalan sehat setiap pulang,, haha,, bukan karena apa-apa, tapi takut kalau ketemu cewek itu lagi..

Idiot Test, siapa pernah coba???

15 Komentar

Waktu coba-coba akses ke i-google , saya tertarik ketika melihat ada opsi Idiot Test,, berhubung saya kadang-kadang agak idiot  sekedar mengisi waktu luang saya mencoba untuk mengerjakan… Seru juga, dan tes ini sepertinya memang sesuai namanya, idiot test, menguji apakah kamu bener-bener idiot, haha…

Alhamdulillah saya tidak idiot, saya brilian!

Brilian!

[kayaknya semua orang juga bisa lulus tes ini deh…]

tapi sepertinya gak ada yang bisa mengerjakan tes ini dalam satu kali coba…

Sial, akhirnya saya kena juga! Malu Euy!

2 Komentar

duh, ternyata bahaya juga jadi orang yang jahil ya? Kalau saya mencoba flashback tentang usilan-usilan yang telah saya lakukan,

hmm, ini salah satunya, yah tidak begitu merugikan sih, tapi cukup untuk ngebuat orang sampai panik, haha… duh kelepasan .

sampai akhirnya saya memutuskan untuk bolos kuliah lagi nitip absen ke teman, nah di sini salahnya, saya bilang kalau ada kuis, sms aja…

ketika sedang asyik-asyik bercengkrama ngobrol, tiba-tiba muncul sms :

Les, ada Kuis !!!

Meyakinkan banget nih sms, apalagi orang yang saya titipi absen itu orang yang belum pernah jarang saya jahili. Langsung aja tuh saya lari, yah sekitar 300 meter mungkin, naik tangga ke lantai empat, mengetuk pintu dan,

sial, di dalam kelas ternyata tidak ada kuis! Hmmph! Ya udah, setelah itu saya langsung keluar, beli minum [capek bo!], masuk lagi, tidur deh[tuh kan percuma juga kuliah],…

jadi, lesson tentang menjahili : Siap-Siap mendapatkan karma tak terduga, haha…

Klik Untuk Lihat Arti Hari dan Tanggal lahirmu! [Percaya gak Percaya]

35 Komentar

My Own

Oiah, waktu jalan-jalan di internet kemarin, saya melihat file yang menarik. Seru juga bisa ngelihat arti tanggal lahir kita. Saya cocokkan dengan kepribadian, hmm, meleset sedikit dari sifat saya, tapi saya juga enggak terlalu percaya sih dengan hal beginian, tapi daripada disimpen sendiri, filenya bisa didownload di sini.

Sebenarnya menggelitik juga hal seperti ini, ratus jutaan orang memiliki tanggal lahir yang sama, zodiak yang sama, namun kenapa hal-hal tersebut masih dipercaya ya? Masak’ keberuntungan, nasib, ditentukan oleh zodiak/tanggal lahir, duh jadi pengen bahas nih, tapi ntar aja, sekarang mah

cocok enggak testnya dengan kepribadianmu?

Matahari Sudah Terbit dari Barat!

3 Komentar

Salah satu ciri kiamat kubra adalah terbitnya matahari dari barat [sini] [sini juga]

Kata guru agama Saya sewaktu Saya masih SMA,Matahari sudah terbit dari barat! Tapi kita tinjau dulu apa sih yang dimaksud matahari di sini? Begini analoginya.. Menurutnya matahari adalah identik dengan cahaya. Cahaya digunakan untuk menerangi kehidupan manusia. Beliau menafsirkan cahaya ini sebagai “ilmu pengetahuan” yang berguna.. Hmm, iya juga kan?? Jaman dahulu, kebudayaan islam dikenal sebagai kebudayaan yang berkembang pesat di berbagai bidang. Ingat Ibnu Sina [Avicenna] ?

Tapi sekarang ? Umat Muslim seakan-akan tidak menghasilkan inovasi. Inovasi telah diusung oleh bangsa “barat”, sehingga pelita berkembang pesat di kebudayaan barat. Terbit deh matahari dari barat. Mungkinkah kiamat memang zaman ini? Tapi yang jelas, seperti kata deddy mizwar, “iye lah, jelas kiamat makin deket, ga’ mungkin makin jauh”.

Pembaca setuju dengan pendapat di atas?

GARINGAN PELAJAR PALING GARING SEPANJANG MASA

8 Komentar

Waktu itu masih SMA, seperti biasanya, ya… saya menghabiskan waktu di sekolah sebagai sampah masyarakat. Banyak hal-hal bodoh yang kami bicarakan, tapi ada salah satu pembicaraan yang belum tidak bisa saya lupakan hingga saat ini. Ketika itu, kami sedang bermain tebak-tebakan “belajar” bahasa indonesia dan teman saya mengajukan pertanyaan

Salmin : Weh, susun nih empat kata berikut, menjadi kalimat yang bermakna

  • rumah
  • tidur
  • tukang
  • minum

Sesuai hukum permutasi, maka peluang jawaban hanya akan berjumlah 4!, yakni 4 x 3 x 2 x 1 = 24 buah.. Sepertinya waktu itu udah semua kombinasi dicoba, tapi gak ada yang bener.. Akhirnya anak-anak pun menyerah.

Salmin : Jawabannya, Rumah tukang tidur
Anak2 : Ha?!? [Memandangi satu sama lain]

Sampai akhirnya ada yang nyeletuk,

Omar : Lho, minumnya mana??
Salmin : Teh botol sosro, wakaka…
Anak2 : Huuuu!!!!

Akhirnya si Salmin dijitakin anak-anak [ Hiperbola ]

Ada yang punya garingan lebih dahsyat???