Lagi-lagi post saya yang sekarang ini terinspirasi dari foto yang saya ambil isengly.

Gambar di post ini juga termasuk post yang udah agak lama nongkrong di hard disk saya (dan tentu masih banyak gambar yang lain tentunya, hehe)

Ceritanya bermula ketika saya berjalan menuju sebuah lapangan yang terkenal di Bandung, bukan karena fasilitas yang dimiliki, namun karena lapangan tersebut memunyai berbagai sifat, bisa jadi kolam setelah hujan dan bisa juga jadi padang pasir kalau lagi musim kemarau. Namanya lapangan saparua, waktu saya smp dulu suka maen di sana dan kalau ke sana suka mlesetin namanya jadi saparua dome (kayak stadion di jepang itu lho, Sapporo dome, hehe)

Tiba-tiba saya mendengar gonggongan anjing.

“guk guk guk”

Kaget ½ hidup, saya mengambil ancang-ancang untuk kabur (ya iyalah kabur masa mau ngegigit anjing) sambil melihat sumber suara. Ahhh, saya lega juga ketika melihat anjing anjing itu berada di halaman rumah, dibatasi dengan pagar. Entah insting apa yang meguasai saya, saya langsung refleks ngeluarin HP dari kantong dan mengambil potret anjing anjing tersebut :

Ketika saya mendekat, gonggongannya semakin intens, gak tau emang gak suka orang asing atau emang udah disuruh buat ngegonggong tiap ada orang lewat (biar eksis gituh rumahnya). Gak tau ada apa di rumah itu, sampai ada 3 anjing yang ngejagain (atau lebih ya? Hmm). Nah, jika diperhatikan lebih lanjut, ternyata ada bola plastik yang nyasar ke rumah itu sebanyak dua buah.

Langsung terbayang di benak saya anak-anak kecil yang lagi main bola, dan salah satu dari anak-anak itu nendang bola ke rumah itu, terus yang nendang itu mau ngambil bolanya dan ternyata liat anjing tiga biji, akhirnya dia takut dan gak mau ngambil. Jadi inget masa kecil saya, ahh,, my precious time,

Lumayan juga bisa flashback ke masa silam, masa lalu memang untuk dikenang karena kita gak bisa kembali ke masa lalu.